Jumat, 09 November 2018

Desain Atap Drafting - Revit / AutoCAD?

 



Desain Atap Drafting - Revit / AutoCAD?

Mereka memiliki nama-nama aneh - atap pelana, pinggul, tersentak, clerestory, gigi gergaji, topi penyihir, karahafu, mansard, pelangi, kupu-kupu, satari dan banyak lagi. Tidak, mereka bukan daftar spesies serangga. Mereka adalah nama-nama dari berbagai jenis atap. Meskipun desain beragam harus ditangani dengan hati-hati karena kompleksitasnya, bahkan menyusun atap tradisional biasanya diakui sebagai salah satu keterampilan yang lebih menantang untuk dikuasai dalam perancangan desain arsitektur. Baik Revit dan AutoCAD dilengkapi dengan baik untuk memungkinkan pengiriman atap desain ini di gambar desain perumahan, tetapi bagi banyak orang, AutoCAD hanya sedikit di depan.

Kanan dari Zaman Batu kali, memiliki atap di atas kepala kita, atau tempat berteduh, telah menjadi salah satu prioritas terbesar kehidupan dan hak asasi manusia yang diakui. Desainnya telah datang jauh dari desain dasar dahulu kala. Jadi, bagaimana cara kerjanya dan apa desain dasarnya?

Atap dapat disusun sendiri atau dapat dibuat sebagai hasil dari penempatannya pada ruang yang telah tertutup oleh polyline atau serangkaian dinding. Setelah ditentukan, dimensi, kemiringan, wajah atau tepian dapat dimodifikasi. Untuk desain yang lebih rumit, sebuah 'objek' dipilih dan dimodifikasi hingga hampir selesai. Untuk fleksibilitas yang lebih besar pada penyesuaian tepi dan fitur lainnya, atap dapat diubah menjadi lempengan, yang banyak detail dapat ditambahkan atau diubah, seperti orientasi, sudut, fasia dan profil soffit. Detail desain ini dapat ditambahkan secara global.

Selain yang lebih kompleks dengan nama-nama mewah, tipe dasar termasuk atap pelana, pinggul, gudang atau datar. Murah dan mudah untuk membangun, gable miring adalah jenis yang paling umum di seluruh dunia. Karena kemiringannya, hujan dan salju tidak tertahan dan kebocoran dicegah, menambah daya tahannya. 'Pinggul' memiliki lereng di keempat sisinya, membantunya menjangkar rumah di bawahnya. Mereka kurang dipengaruhi oleh angin kencang dan dapat ditambahkan ke rumah baru atau ke rumah yang ada. A 'gudang' hanya memiliki satu bidang miring, yang dapat memiliki skylight atau panel surya, meningkatkan potensi efisiensi energi. 'Rumah Susun' hampir sepenuhnya horizontal dengan kemiringan sedikit untuk drainase, menguntungkan untuk panel surya dan hemat biaya. Ada juga kombinasi kombinasi atap pelana, pinggul dan lainnya.

Jadi, bagaimana cara AutoCAD dan Revit ongkos dalam proses perancangan desain atap?

AutoCAD

Perangkat lunak AutoCAD menawarkan berbagai opsi untuk membuat dan memodifikasi berbagai gaya. Di AutoCAD, rencana harus dicek silang dengan ketinggian dan tonjolan.

Perintah di AutoCAD untuk membuat desain yang berbeda adalah serbaguna. Mereka dapat diubah secara individual dengan perubahan tinggi, kemiringan, tepi dan penambahan jendela atap. Garis besar yang sederhana dapat digambarkan sebagai sebuah polyline dari sekelompok dinding, yang dapat diubah menjadi atap, sehingga juru gambar dapat berkonsentrasi pada garis besar terlebih dahulu dan kemudian dimodifikasi.

Yang datar dan miring dapat dibuat dengan proses yang sama, dengan jumlah naik rendah dan overhang 0 "diatur untuk datar. Titik di bagian dalam dinding eksterior dipilih sehingga bagian atas dinding membentuk parapet.

The 'Properties' palet dapat mengubah ketebalan, pitch dan overhang.

'Grips' AutoCAD memungkinkan pengeditan sedemikian rupa sehingga objek 2D, seperti garis, polyline dan busur, dapat direntangkan, dipindahkan, diputar, diskalakan, disalin atau dicerminkan. Genggaman juga dapat mengubah tepi dan simpul, titik punggungan, memperbaiki simpang yang tidak terjawab, mengubah sudut, naik atau menjalankan lempengan dan dapat membantu menciptakan gable.

Bahan dapat didefinisikan. Mereka dapat ditampilkan dalam wireframes dan tampilan naungan yang berfungsi.

Fitur rancangan desain atap di AutoCAD meliputi:

Properti Alat untuk yang sudah ada
Mengubah dimensi
Mengubah sisi dan wajah
Mengkonversi lempengan
Memilih material
Memilih properti tampilan
Memilih menetas
Mengubah lokasi
Melampirkan hyperlink, catatan, atau file

Revit

Merancang atap di Revit sangat berbeda dengan melakukannya di AutoCAD. Revit dianggap lebih baik untuk proyek berskala besar dan memiliki banyak opsi. Meskipun alat untuk pandangan dan rencana elevasi efektif, penyusunan bagian dan detail lainnya dapat menjadi tantangan, terutama untuk rumah-rumah tradisional dengan unit miring, miring, melengkung, memutar, dan dibuat khusus. Saat membuat atap kompleks di Revit, mungkin lebih baik untuk membuatnya sebagai unit terpisah dan kemudian menggabungkannya ke bagian lain dengan alat 'gabung atap'.

Biasanya, itu mungkin tidak menarik estetis, dan ujung-ujungnya mungkin tidak memenuhi tempat yang diharapkan. Ini cenderung terjadi karena Revit mencoba mengembangkan lereng dari tepi. Ujung-ujungnya mungkin tidak bertemu dengan sempurna, dan ada abeberapa cara untuk mengatasi masalah ini. Salah satu caranya adalah dengan membuat massa, pilih massa wajah dan buat atap. Ini bisa rumit dan panjang, karena panah kemiringan harus digunakan untuk mengubah sudut kemiringan dan arah kemiringan.

Pilihan lain melibatkan bentuk alat pengeditan. Setelah garis digambar, tampilan 3D default dapat mengaktifkan penyesuaian bentuk, tinggi dan gerakan, tetapi dengan cara ini, tidak dapat digabungkan dengan atap lain.

Dalam Revit, atap dapat dibuat dari: jejak bangunan, sebagai ekstrusi, dengan kaca berlekuk atau dari contoh massa, tetapi tidak dapat menembus pintu atau jendela, meskipun rangka dapat dilekatkan dalam desain.

Membuat dengan jejak melibatkan:

2D sketsa lingkaran tertutup dari perimeter
Pemilihan dinding atau garis gambar dari tampilan rencana
Loop tertutup untuk bukaan
Parameter kemiringan untuk garis sketsa

Menciptakan melalui ekstrusi meliputi:

Sebuah sketsa loop terbuka dari profil
Menggunakan garis dan busur untuk membuat sketsa profil dalam tampilan elevasi
Mengedit bidang kerja

Tantangan dengan perancangan desain atap di Revit

Ketika membuat pinggul dengan konstruksi kasau (untuk langit-langit berkubah), Revit tidak secara otomatis memungkinkan untuk posting bubungan atau elemen pendukung lain untuk mendukung persimpangan pinggul.
Elemen individu dari desain ditempatkan pada rencana yang sama.
Lebih sulit untuk mengedit.
Dengan perubahan tingkat referensi (mis. Elevasi), dimensi lain harus dimodifikasi juga.

Membandingkan kemampuan perancangan desain atap baik AutoCAD dan Revit, pengguna merasa bahwa AutoCAD lebih mudah digunakan karena:

Membuat dan mengubah garis besar dengan lebih banyak kontrol
Membuatnya lebih mudah untuk menambahkan detail dan opsi
Membuat pengeditan lebih mudah
Membuat draf dan pendokumentasian lebih mudah

Namun, pemodelan Revit memungkinkan pembuat konsep yang kurang terampil secara arsitektur atau teknis untuk menghasilkan desain yang lebih rumit, sedangkan di AutoCAD, ketelitian dan keakuratan sepenuhnya bergantung pada kemampuan juru gambar untuk menafsirkan desain dengan benar.

Pada akhirnya, meskipun perangkat lunak Revit dan AutoCAD memiliki alat yang luas untuk desain atap, ini adalah pendekatan AutoCAD yang ramah pengguna secara keseluruhan bahwa para profesional perancangan layanan hunian telah menemukan sedikit lebih baik.

Tidak ada komentar:
Write komentar